Ini Soal Hati Seorang Perempuan

“Del, apasih rasanya pacaran? Gue pengen mulai lagi yang baru, cuman ketakutan gue mengalahkan semuanya.”

Ini ono opo toh yah, malem Jumat saya diisi dengan sesi curahan hati dari salah seorang sahabat dekat. Sebut lah dia Mawar yang sedang tumbuh mekar di kerasnya kehidupan Jakarta. Saya rasa nama Mawar sudah tepat menggambarkan kepribadian si sahabat satu ini. Dia cantik, menawan, cerdas, pandai memikat dan kuat. Untung saja saya pecinta lelaki kekar yang tampan seperti Adam Levine, jadi semua hal yang bagus dari Mawar tidak membuat saya berpaling untuk menjadi penyuka sesama.

Amit-amit Ya Rabb…

Oke, sebenernya saya juga sedikit terganggu dengan pertanyaan ini. Saya sedang revisi skripsi, malah disuruh mikir ngasih nasihat sahabat. Lagipula, emangnya saya siapa? The best couple in the world? Emangnya saya perempuan yang baik tanpa pernah melirik yang lain? Tapi Mawar tahu betul siapa saya.

“Semasa SMP dulu gue pernah minta pacar sama Allah untuk bisa ditemenin kemana-mana. Boro-boro pacar deh, setiap cowok yang pernah PDKT gagal mulu jadi pacar gue. Entah itu karena si cowoknya yang kurang oke atau si cowok yang cupu untuk nembak gue. Ya gimana, dari lahir aja gue udah main sama anak cowok, dandan juga kayak cowok, jadi menurut gue mereka jiper begitu tau banyak cowok yang deket sama gue. Terus gue mikir, untuk apa gue punya pacar kalau gue udah cukup bahagia sama sahabat-sahabat gue (yang juga cowok)? Ada Indra, Fauzi, Kema dan Huda yang bisa bikin gue ketawa tiap hari. Bahkan sampe sekarang pun gitu. Sampe sekarang juga gue sering jalan berdua sama Kema. Nah, setelah lulus dari SMP, kami misah satu sama lain walaupun gue tetep bareng sama Kema. Semuanya udah beda, kami semakin sibuk sama kegiatan SMA. Udah ga ada yang ngajak gue cecengiran tiap hari, udah susah minta dianter kesana-kesini karena mereka udah punya pacar. Sedih sih karena saat itu gue masih jomblo. Tapi, ini aneh karena gue udah berenti minta pacar ke Allah. Gue jadi ngerasa santai aja sama yang namanya jodoh. Toh, cowok yang bener cowok versi gue bakal dateng suatu hari ini. Dan benar, cowok itu dateng. Walaupun gue gatau apa dia beneran temen hidup gue atau bukan, setidaknya sekarang gue seneng karena ada yang bisa jadi tempat gue ngadu untuk masalah konyol di hidup gue. Mungkin juga jodoh gue disana lagi bilang ‘jodoh gue lagi bahagiain cowok lain di luar sana’. Tapi balik lagi, jodoh siapa yang tau bro!”

Alasan kenapa Mawar menanyakan hal itu kepada saya mungkin karena waktu yang sudah sangat lama saya dan pacar saya ukir bersama. eciye Duh… itu semua butuh perjuangan dan pengorbanan, bro! Waktu, tenaga, pikiran sampai uang sudah kami habiskan untuk bisa bersama sampai sekarang. Mawar juga tahu apa alasan saya menjadi aktivitis tingkat fakultas di semester kemarin kalau bukan karena ingin menyibukan diri.

“Mawar, lu tau kan idup ini terlalu indah kalau kita ambil pusing. Kalau gue suka sama orang ya gue bakal suka banget, sampe pernah putus kan? Gue juga lagi dipusingin sama hal-hal lainnya yang berhubungan sama hati : kapan nikah? eh engga kok, gue mau fokus karir dulu. Hmm… yang jelas lu harus tau apa alasan lu sampe pengen punya pacar saat ini? Punya pacar memang nyenengin kok, tapi kalau dia selalu ada buat lu. Lu pasti tau maksud gue apa. Jangan gegabah nentuin pilihan yah. Masih muda sih, jangan buru-buru. Target nikah ideal 25 tahun plis! Kita masih 22 loh! Masih ada tiga taun lagi :’D

Ternyata hidup Mawar yang menurut saya sempurna masih butuh beberapa bumbu tambahan biar semakin sedap. Namanya juga hidup, Tuhan yang nentuin, kita yang jalanin dan orang lain yang komenin. eh…

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s