galau to the max

menghitung hari.. detik-demi detik,,,

kayaknya itu lagu cocok banget buat gue yang empat hari lagi bakal jauh dari rumah. well, kampus gue emang ga jauh banget sih dari rumah, tapi kesan asrama tuh yang ngebuat rumah gue jauuuuh banget :(. gue sekarang udah jadi mahasiswa di IPB (lihat gambar haha). siapa coba yang ga tau IPB? Institut Pertanian terbesar se-Asia Tenggara. Siapa sih yang gamau jadi bagian orang yang sukses setelah kulih di IPB? siapa cobaaa? hahah

Gue seneng banget bisa masuk IPB tanpa tes, berarti gue selama di SMA berhasil bikin rapot bagus #lebay. Gue juga harusnya seneng bentar lagi bisa ngerasain indahnya tinggal asrama (re : kata kaka angkatan). Cuma IPB yang punya kegiatan asrama TPB. Bangga banget deh! Berarti IPB berusaha bikin setiap angkatan jadi lebih kompak. Tapi gue malah sedih kalau harus masuk asrama :(. Gue kan gabiasa jauh dari bokap dan nyokap gue. Apalagi kucing-kucing gue. Sedih ih harus ninggalin rumah dan tinggal di asrama 😦

Temen-temen gue yang udah keterima di Univ negeri lewat jalur undangan tuh masuk kuliah bulan september loh (yaiyalah ga ada TPB kayak institut haha). Mereka masih bisa hidup bebas  #lebay. Kalau kalian baca ini pasti bakal kesel soalnya gue kayak rang yang gatau terima kasih. Tapi ga gitu keadaan yang gue hadapin sekarang 😦 . Cowok gue masih nunggu pengumuman SNMPTN tulis. Semoga dia bisa keterima di ITS dan bisa banggain bokap dan nyokapnya, aamiin. Kalau dia keterima ITS kan berarti dia gausah mikirin SIMAK lagi huhu 😦 .

Ih galau tauuu, waktu orang lain sibuk packing asrama gue malah sedih-sedihan mau ninggalin rumah. Semoga galaunya ga lama-lama yaa biar gue semangat jalanin hari-hari gue berikutnya :’)

Bersama mentari ku menari mewarnai hari-hari…

Advertisements

Pahlawan Bangsa di Negeri Orang

“pahlawan bangsa pengharum semesta Indonesia”

Lagi iseng nonton kick Andy nih. Ada bahasan yang nyeletuk yang disampaikan oleh seniman Indonesia Sujiwo Tedjo . Beliau bertanya ‘mengapa masyarakat Indonesia yang mempunyai potensi lebih tidak mengembangkan potensi itu di Negeri Indonesia ini?’. Mereka semua yang hadir di talk show tersebut tau apa jawabannya, mereka tau penyebabnya tapi tak satupun suara yang menjawabnya.

Ditayangkan siaran ulang talk show Andy dan seorang ilmuan Indonesia yang mengabdi pada negara maju yang hanya berlangsung beberapa menit. Ternyata Andy menanyakan hal yang sama seperti pertanyaan Pak Tedjo dan sang ilmuan itu tak mampu memjawab dan hanya tertawa renyah.

Tahu kah kalian?  Mereka menyebutkan bahwa para masyarakat Indonesia yang mengabdi di negeri asing sungguh dijunjung tinggi oleh negara itu. Akan tetapi sesampai di Indonesia mereka sungguh tidak dianggap luar biasa. nyeees! Gila ini bener-bener gila! Mendengar pernyataan itu membuat saya malu terhadap negeri ini.

Mau bagaimana lagi? Nasi sudah menjadi bubur. Mereka sudah mengapdi pada negara maju. Potensi mereka sudah dipakai di negeri sana, dan yang tak akan pernah luput hingga kini, bahwa mereka tetaplah Anak Negeri Indonesia Pengharum Bangsa. Semoga kelak saya dapat seperti mereka. aamiin